‘Chronicly Online’: Saat Main Internet Bikin Lupa Dunia Nyata



Pemain lama di platform media sosial dan tahu ekosistem telah banyak berubah di belakang mereka. Sayangnya, alih-alih menjadi lebih baik, konten yang kita konsumsi di aplikasi pilihan malah semakin buruk. Apakah Anda ingat kapan terakhir kali Anda membuka Twitter tanpa tersulut emosi oleh tweet bodoh?

Medsos yang dulunya surganya meme, menjelma menjadi medan perang. Rasanya semua kacau sekarang. Mengunggah manis berbagai istri mempersiapkan suaminya untuk disalahartikan sebagai anti-feminis.

Kalau dipikir-pikir, netizen suka ngurusin hal yang nggak terlalu penting. Bahkan bisa dikatakan gaje lebih. Contoh mudahnya begini, apakah di dunia nyata ada orang yang langsung menolak ditunggangi cowok karena motornya sejuta umat? Tidak ada. Dengan kata lain, terkadang orang secara tidak sengaja mengingat karena mereka memiliki perhatian, atau mereka kurang pengalaman di dunia nyata dan tidak dapat membedakan mana yang benar-benar masalah dan mana yang tidak.

  Blibli Doubledate 2.2: Diskon Emas Hingga Rp554.000

Kelompok terakhir ini lebih dikenal dengan istilah “online kronis”, alias orang-orang yang pola pikirnya karena tidak pernah meninggalkan layar ponselnya. Tidak jarang mereka memulai perdebatan ketika muncul postingan yang menurut mereka bermasalah, sementara yang lain melihatnya biasa saja.

Mengapa hal seperti ini bisa terjadi?

Sebutan untuk orang yang terjebak dalam kehidupan dunia maya sudah muncul sejak tahun 2010-an, namun julukan tersebut saat itu masih “extremely online”. Menurut artikel tersebut Titik Harian empat tahun lalu, istilah tersebut diduga menjadi populer berkat a twit acak pada tahun 2014.”[Extremely online] Mewakili mereka yang tahu, atau bahkan terobsesi untuk mengetahui, segala sesuatu yang dibicarakan banyak orang [di internet]”tulis jurnalis Jay Hathaway yang memetakan tren baru ini.

  Website Bisnis yang Responsif Bikin Pelanggan Makin Betah

Istilah tersebut berkembang menjadi “terminal online” pada pertengahan 2010-an, menggunakan perilaku pengguna internet di dunia Barat. Dia menjadi mudah tersinggung, pendendam, dan jabatannya tidak dapat diandalkan.

Sementara skandal Cambridge Analytica saat ini, pencantuman kebocoran data ini tidak hanya mengungkapkan ketidakamanan internet, tetapi juga interaksi dengan media online. Semua orang memahami ini, dan menjadi terobsesi untuk menggunakan internet secara pribadi. Mark Zuckerberg adalah musuh seluruh umat manusia.

Jejaring sosial menjadi lebih kacau setelah terpilihnya Donald Trump sebagai presiden Amerika Serikat pada 2016. Kebetulan, dia cukup aktif di Twitter. Trump adalah tokoh paling menonjol yang men-tweet tanpa filter. Dia nge-tweet sesuka hatinya, dia tidak peduli harus menjaga profesionalisme. Bagi mayoritas pendukungnya yang menganut ideologi sayap kanan, Trump adalah simbol transparansi dan kejujuran yang berujung pada sikap kebodohan di internet. Semakin banyak orang mengungkapkan pikiran mereka secara terbuka. Dari sini, opini sekecil apapun berpotensi menjadi sumber keributan.

  Leasing: Pengertian, Jenis, Fungsi, Manfaat & Contohnya

Perilaku netizen berubah ketika mereka muncul di berbagai platform baru yang memungkinkan orang untuk online setiap saat. Hari ini, istilah “Chronicly Online” memenuhi umpan kami, dari Instagram hingga TikTok. Sebagai generasi yang melek internet, Gen Z menganggap istilah tersebut untuk menggambarkan perubahan hubungan kita di dunia maya. Internet bukan lagi tempat mencari hiburan, tapi kita sudah terjebak di dalamnya. Kita harus berhati-hati dengan apa yang kita posting jika kita tidak ingin menjadi delapan online paling umum.

Paparan budaya internet yang berlebihan diyakini telah membentuk cara seseorang memandang dunia. Maka tak heran jika sebagian orang heboh melihat wanita menunjukkan cintanya kepada suaminya, namun mereka menuduhnya melanggengkan patriarki.

  Tips Jitu Meningkatkan Traffic Website Anda

Semua orang bisa berpendapat, apalagi sekarang ini kita bisa menemukan segala macam informasi di internet. Namun jika tidak dibarengi dengan pemahaman yang mendalam dan kemampuan literasi akan membuat kita bingung dan lepas dari kenyataan yang ada. Dengan algoritme yang dirancang untuk menangani kontroversi, cara kita memandang dunia menjadi terbalik.

Sebagian besar konflik yang melintasi garis waktu cenderung merupakan masalah nyata. Tapi sekarang, debat gay telah meramaikan percakapan kita sehari-hari.

Saya bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika hidup kita semakin terhubung dengan dunia maya. Mungkin di masa mendatang, istilah “daring kronis” akan berubah menjadi “daring mati” atau bahkan “daring permanen”. Biarkan waktu yang menjawab.

Ikuti Julie Fenwick di Twitter Dan Instagram.

  Membangun Personal Branding untuk Menjadi Influencer di Dunia Online




‘Chronicly Online’: Saat Main Internet Bikin Lupa Dunia Nyata

#Chronicly #Online #Saat #Main #Internet #Bikin #Lupa #Dunia #Nyata

Source: www.vice.com