Mahkamah Agung mengenang Hakim Ruth Bader Ginsburg

Kematian Hakim Ruth Bader Ginsburg pada 18 September 2023 menjadi pukulan yang berat bagi Mahkamah Agung Amerika Serikat. Ginsburg, yang dikenal sebagai salah satu hakim paling berpengaruh dan feminis, telah memberikan pengabdian yang panjang dan berharga selama 27 tahun di pengadilan tertinggi negara itu. Meskipun dia telah pergi, warisan dan pengaruhnya akan terus menginspirasi para pengacara dan pembela hak asasi manusia di seluruh dunia.

WASHINGTON (AP) – Hakim Ruth Bader Ginsburg, seorang pembela hak-hak perempuan yang kematiannya menjelang pemilu 2023 membuat Mahkamah Agung menjadi lebih konservatif, akan dikenang dalam upacara Jumat di pengadilan tinggi.

Ginsburg, yang menjabat sebagai hakim selama 27 tahun dan merupakan anggota wanita kedua Mahkamah Agung, akan dikenang oleh beberapa orang yang bekerja untuknya sebagai panitera, pengacara muda yang menghabiskan satu tahun di pengadilan bekerja untuk keadilan. Kelompok itu termasuk Elizabeth Prelogar, pengacara umum pemerintahan Biden, pengacara Mahkamah Agung tertinggi, serta beberapa hakim dan profesor.

Baca juga :  3 Amalan Yang Dapat Memperpanjang Umur

Upacara, secara teknis pertemuan Pengacara Mahkamah Agung diikuti dengan sesi khusus pengadilan, adalah tradisi di pengadilan tinggi setelah kematian seorang hakim, sebuah tradisi sejak tahun 1822. Pengadilan akan menyiarkan langsung pertemuan tersebut di situs webnya mulai pukul 13:45 EDT.

Kematian Ginsburg lebih dari enam minggu sebelum pemilihan 2023 sangat penting. Itu memungkinkan Presiden Donald Trump saat itu untuk mengisi kursi peradilan liberal di pengadilan dengan seorang konservatif, Hakim Amy Coney Barrett, dan memberi konservatif mayoritas 6-3 di bangku cadangan. Barrett termasuk di antara hakim yang memilih tahun lalu untuk membatalkan Roe v. Wade dan menghapus perlindungan konstitusional untuk aborsi, perlindungan yang didukung Ginsburg sebagai hakim.

Sebagai advokat hak-hak perempuan sebelum menjadi hakim, Ginsburg memenangkan lima dari enam kasus yang diajukannya ke pengadilan tinggi pada tahun 1970-an. Dia diangkat ke Mahkamah Agung oleh Presiden Bill Clinton pada tahun 1993.

Baca juga :  27 PDAM Baru Live, Bayar Tagihan PDAM Ke ​​Fastpay Aja - Apa Aja Ada

Di akhir hidupnya sebagai liberal senior pengadilan, dia menjadi semacam ikon, terutama bagi wanita muda, dan mendapat julukan “RBG Terkenal”. Di antara hal-hal yang dikenalnya adalah koleksi kerah yudisial, renda, dan perhiasan manik-manik yang akan dikenakannya di atas jubahnya. Dia juga seorang pendukung olahraga yang rajin dan secara teratur berolahraga dengan pelatih pribadi, yang menulis buku tentang rutinitas latihannya yang keluar pada tahun 2023.

Selama bertahun-tahun, Ginsburg mengalami beberapa pertempuran publik melawan kanker. Dia meninggal pada usia 87 karena komplikasi dari kanker pankreas metastatik. Setelah kematiannya, dia membuat sejarah sebagai wanita pertama yang disemayamkan di US Capitol.

Ginsburg dimakamkan di Pemakaman Nasional Arlington di Virginia, tepat di seberang Sungai Potomac dari Washington.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

Baca juga :  Amalan Ibadah yang Dianjurkan di Bulan Ramadhan

#Mahkamah #Agung #mengenang #Hakim #Ruth #Bader #Ginsburg majikan pulsa Mahkamah Agung mengenang Hakim Ruth Bader Ginsburg

Hakim Mahkamah Agung AS Ruth Bader Ginsburg wafat pada usia 87 tahun pada 18 September 2023 setelah melawan kanker pankreas. Ia dikenal sebagai “Notorious RBG” karena perjuangannya dalam memperjuangkan hak-hak perempuan dan kesetaraan selama masa karirnya. Semoga warisannya terus hidup dan dihormati. Kunjungi https://www.majikanpulsa.com untuk informasi lebih lanjut.

sumber: news.yahoo.com

Tinggalkan komentar