WHO membantahnya ‘meninggalkan’ penyelidikan asal-usul COVID karena penghalang China

WHO membantahnya ‘meninggalkan’ penyelidikan asal-usul COVID karena penghalang China

WASHINGTON — Organisasi Kesehatan Dunia menyangkal laporan yang dibuat oleh jurnal ilmiah terkemuka bahwa mereka telah “diam-diam menangguhkan” penyelidikan tentang asal-usul virus corona.

Tetapi penyangkalan itu sendiri hanya menyoroti tantangan untuk penyelidikan semacam itu, terutama mengingat keengganan China yang terus berlanjut untuk mengizinkan akses ke situs yang dapat menyimpan petunjuk tentang bagaimana pandemi dimulai.

Kontroversi dimulai dengan sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Selasa oleh jurnal ilmiah bergengsi Nature: “WHO meninggalkan rencana untuk fase kedua yang penting dari penyelidikan asal-usul COVID.” Tampaknya tidak akan ada tindak lanjut dari laporan musim semi 2023 WHO tentang bagaimana pandemi dimulai, kata artikel itu, karena ketidakmampuan untuk “melakukan studi penting di China”.

Laporan itu seharusnya menjadi tahap pertama penyelidikan. Tetapi seperti yang dikatakan pakar penyakit menular WHO Maria Van Kerkhove, yang memimpin respons pandemi badan global tersebut, kepada Nature, “Tidak ada fase kedua.”

Namun, pejabat WHO dengan cepat memprotes bahwa penyelidikan belum dibatalkan. Laporan itu “benar-benar menyesatkan,” kata juru bicara WHO Tarik Jašarević kepada Update News melalui email pada hari Rabu.

  #SayangEarth, Acer Tanam 200 Bibit Mangrove di Pantai Tanjung Pasir

Baris tersebut menyoroti betapa sedikitnya yang diketahui tentang bagaimana SARS-CoV-2 berasal – peristiwa yang mengubah dunia yang tetap menjadi misteri tiga tahun setelah fakta tersebut. Karena begitu banyak waktu telah berlalu, pertanyaan yang diperdebatkan dengan hangat tentang apakah patogen berasal dari kios pasar atau di meja laboratorium mungkin tetap tidak terselesaikan selamanya, terutama karena sebagian besar dunia (termasuk China) berusaha untuk melampaui pandemi.

Jawaban sulit didapat sebagian besar karena otoritas China dengan tegas menolak memberikan akses kepada peneliti Barat yang telah mereka minta sejak awal 2023.

Dalam komentarnya kepada Nature, Van Kerkhove mengakui “frustrasi yang mendalam” tentang betapa sulitnya membangun kembali kepercayaan dengan rekan-rekan China, yang semakin skeptis terhadap penyelidik luar selama pertempuran tiga tahun melawan COVID-19.

Cerita berlanjut

Di AS, mayoritas baru Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat telah berjanji untuk menanyai Dr. Anthony Fauci, pensiunan ahli imunologi baru-baru ini, dan pejabat tinggi lainnya, tentang apa yang mungkin mereka ketahui — dan apa yang mungkin mereka lewatkan — tentang penelitian berisiko yang beberapa percaya bisa menyebabkan dimulainya pandemi.

  Kisah Romantis yang Membuat Dunia Tersenyum: Cinta Sejati

Bulan lalu, inspektur jenderal Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan menyalahkan National Institutes of Health karena tidak memberikan pengawasan yang memadai atas dana AS yang mendukung penelitian di Institut Virologi Wuhan melalui organisasi perantara, EcoHealth Alliance yang berbasis di New York.

Juru bicara WHO Jašarević mengatakan kepada Update News minggu ini bahwa meskipun memang tidak akan ada “fase dua” dari penyelidikan asli virus corona, panel WHO yang disebut Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Asal Usul Patogen Novel (SAGO), akan terus mencari jawaban atas bagaimana pandemi dimulai.

Meski begitu, Jašarević mengakui bahwa keterbatasan tetap ada. “Kami telah berulang kali dan secara terbuka mengatakan bahwa asal muasal perlu diselidiki,” tulisnya, “dan China harus memberikan akses dan informasi agar hal ini terjadi — dan jika ini tidak terjadi, upaya untuk memahami asal muasal akan tetap terhalang.”

  13 fitur Google Search tersembunyi yang harus digunakan semua orang

Kesulitan itu sebagian disebabkan, kata Nature, karena Presiden Donald Trump saat itu telah membuat “klaim tidak berdasar” bahwa virus itu berasal dari laboratorium China.

Klaim Trump awalnya dikecam sebagai xenofobia dan konspirasi, tetapi sejak itu mendapat dukungan karena para ahli secara bertahap mengakui bahwa apa yang disebut hipotesis kebocoran laboratorium adalah penjelasan yang masuk akal. Konsensus ilmiah, bagaimanapun, umumnya mendukung gagasan bahwa COVID-19 muncul melalui zoonosis, atau penularan dari hewan ke manusia, seperti halnya virus sebelumnya termasuk HIV dan Ebola.

“Politik di seluruh dunia ini benar-benar menghambat kemajuan dalam memahami asal-usulnya,” keluh Van Kerkhove dalam wawancaranya dengan Nature.

Pakar lain yang dikutip dalam artikel itu menyalahkan Barat karena memfitnah China dan memperdagangkan teori konspirasi. Salah satu ahli itu, ahli virologi Angela Rasmussen yang blak-blakan, kemudian menyimpulkan pemikirannya di Twitter. “Dengan menjelekkan dan mengasingkan kolega di China alih-alih membangun kepercayaan kolaboratif, inilah yang dihasilkan oleh mesin konspirasi kebocoran laboratorium beracun yang tanpa henti: Disintegrasi total dan total dari penyelidikan lebih lanjut yang berarti tentang asal-usul SARS-CoV-2,” tulisnya .

  Mengapa Ramadhan Adalah Bulan yang Penuh Berkah dan Menyentuh Hati Bagi Umat Islam

Fase pertama penyelidikan WHO mencakup apa yang masih merupakan satu-satunya kunjungan resmi oleh para peneliti Barat ke Wuhan, kota di China tempat pandemi diyakini secara universal telah dimulai.

Tetapi laporan yang dihasilkan dikritik karena tidak mempertimbangkan dengan lebih serius hipotesis bahwa virus berasal dari laboratorium sebagai hasil dari kecelakaan di tengah penelitian “perolehan fungsi” yang kontroversial yang meningkatkan patogen untuk mempelajari bagaimana mereka dapat berevolusi di alam. .

Beberapa bulan kemudian, Direktur WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengakui bahwa “prematur” untuk mengesampingkan hipotesis kebocoran laboratorium.

Artikel hari Selasa di Nature awalnya tampak seperti konsesi kekalahan, yang mengarah ke kritik baru terhadap upaya WHO untuk menekan China untuk informasi lebih lanjut tentang penelitian yang telah dilakukannya di Wuhan.

Richard Ebright, ahli mikrobiologi Rutgers, menuduh WHO di Twitter “gagal – sama sekali – dalam tanggung jawabnya kepada publik global”, menggambarkan upaya awalnya sebagai “simulacrum penyelidikan yang gagal”.

  Ini Dia Cara Mudah Mendapatkan Nomor HP yang Valid dan Aktif di Indonesia!

Rabu sore terlihat penolakan yang lebih kuat dari Van Kerkhove sendiri, yang tampaknya merupakan pengakuan oleh pejabat WHO bahwa mereka telah tersandung ke dalam badai hubungan masyarakat. Selama pengarahan dengan anggota pers, dia menggambarkan artikel Nature sebagai “kesalahan dalam pelaporan” yang salah mengartikan kata-katanya. “Dalam arti tertentu, Fase 2 menjadi SAGO,” yang dia gambarkan sebagai “upaya terbaik kami untuk memajukan pekerjaan ini.”

Van Kerkhove juga mengatakan WHO akan terus menekan China untuk lebih terbuka dengan akses di lapangan. “Kami terus meminta lebih banyak kerja sama dan kolaborasi dengan rekan-rekan kami di China untuk memajukan studi yang perlu dilakukan di China,” katanya saat pengarahan.

“Kami belum membatalkan rencana apa pun. Kami belum menghentikan pekerjaan apa pun,” katanya, meskipun dia mengakui bahwa penyelidikan asal-usul menjadi “semakin sulit” karena berapa lama waktu telah berlalu sejak kasus pertama virus corona tercatat di China lebih dari tiga tahun lalu.

Namun Alam mendukung artikel awal. “Wartawan Nature sedang berdiskusi dengan Organisasi Kesehatan Dunia mengenai kekhawatiran mereka tentang artikel kami. Kami berkomitmen untuk menegakkan standar tertinggi dalam jurnalisme dan menjaga akurasi dengan sangat serius,” kata direktur komunikasi Nature Lisa Boucher kepada Update News.

  HP Terbaik untuk Anak Sekolah, Simak Rekomendasinya!

Skeptis melihat seluruh bolak-balik sebagai bukti prioritas yang membingungkan. “Artikel tersebut, dan tanggapan terhadapnya, tampaknya memberikan sedikit kejelasan tentang siapa yang memanggil tembakan dan mengapa mereka memanggil tembakan itu,” tulis ahli biologi matematika Alex Washburne kepada Update News dalam pesan teks.

Keengganan China untuk membuka laboratoriumnya bagi inspektur Barat merupakan tanda bagi beberapa orang bahwa upaya menutup-nutupi sedang dilakukan, tambah Washburne. “Jika ini tidak berasal dari laboratorium di China, maka China pasti akan dapat mengesampingkan keterlibatan laboratoriumnya sendiri,” kata Washburne kepada Update News. “Saya tidak dapat membayangkan alasan bagus bagi China untuk tidak membagikan informasi itu.”

Washburne juga bermasalah ketika WHO menunjuk Jeremy Farrar sebagai ilmuwan utamanya akhir bulan lalu.

Farrar telah menjadi salah satu dari beberapa penandatangan surat — yang ditulis oleh Daszak dan diedarkan ke pakar medis dan kesehatan masyarakat terkemuka — yang diterbitkan di Lancet pada hari-hari awal pandemi yang menyatakan “solidaritas dengan semua ilmuwan dan profesional kesehatan di Tiongkok”.

  Trik Rahasia untuk Memaksimalkan Penggunaan RAM di Windows

Surat itu mengecam keras anggapan bahwa virus corona bisa saja berasal dari laboratorium. “Kami berdiri bersama untuk mengutuk keras teori konspirasi yang menunjukkan bahwa COVID-19 tidak berasal dari alam,” kata surat itu.

The Lancet kemudian menambahkan pengungkapan yang menggambarkan hubungan Daszak dengan China.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#membantahnya #meninggalkan #penyelidikan #asalusul #COVID #karena #penghalang #China majikan pulsa WHO membantahnya ‘meninggalkan’ penyelidikan asal-usul COVID karena penghalang China

sumber: news.yahoo.com