Storm Freddy: Malawi menemukan lebih dari 60 mayat

Badai Freddy telah merenggut nyawa lebih dari 60 orang di Malawi. Korban tewas terdiri dari warga yang tersapu banjir dan tanah longsor akibat cuaca ekstrem. Bencana alam yang terjadi pada akhir pekan lalu juga merusak ribuan rumah dan lahan pertanian. Pihak berwenang setempat telah memobilisasi tim untuk membantu penyelamatan dan pemulihan.

Lebih dari 60 mayat telah ditemukan di pusat komersial utama Blantyre di Malawi setelah Badai Tropis Freddy menghantam Afrika bagian selatan untuk kedua kalinya dalam sebulan.

Angin kencang dan hujan terus menyebabkan kerusakan parah.

“Ada sungai yang meluap, ada orang yang hanyut oleh air yang mengalir, ada bangunan yang runtuh,” kata juru bicara polisi Peter Kalaya kepada radio BBC Focus di Afrika.

  Rahasia Perawatan Wajah untuk Kulit Sehat dan Cerah

Malawi “kewalahan”, tambahnya.

Hujan tanpa henti dan angin kencang telah menghambat tim darurat yang kewalahan di wilayah selatan dan tengah negara itu, yang paling parah terkena dampaknya, kata Kalaya.

Korban yang dibawa ke rumah sakit di Blantyre mengalami luka-luka yang disebabkan oleh pohon tumbang, tanah longsor dan banjir bandang, direktur negara Doctors Without Borders (MSF) Marion Pechayre mengatakan kepada kantor berita Reuters.

“Banyak [homes] adalah rumah lumpur dengan atap seng, sehingga atapnya jatuh di atas kepala orang,” katanya seperti dikutip.

Korban masih berdatangan dari daerah yang terkena dampak, kata Chipiliro Khamula, juru bicara departemen manajemen bencana Malawi. Para pejabat memperkirakan jumlah korban tewas akan meningkat karena beberapa daerah tetap terputus.

Freddy adalah siklon tropis terkuat yang tercatat dan juga bisa bertahan lama, menurut Organisasi Meteorologi Dunia.

  Real Madrid Vs Liverpool: Kedua Tim Siap Sajikan Pertandingan Sengit

Pada hari Minggu badai melanda Mozambik sebagai topan – untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari sebulan setelah menghantam negara pulau Madagaskar di Samudera Hindia, menyebabkan kerusakan parah.

Sulit untuk menentukan tingkat kerusakan yang disebabkan di Mozambik dan jumlah kematian karena pasokan listrik dan sinyal telepon terputus di beberapa bagian daerah yang terkena dampak.

Waktu badai dapat memperburuk wabah kolera di Malawi, PBB dan badan-badan lain telah memperingatkan, karena negara itu sedang berjuang melawan salah satu krisis kesehatan publik terburuknya.

Para ahli mengatakan perubahan iklim membuat badai tropis di seluruh dunia menjadi lebih basah, lebih berangin, dan lebih intens.

Freddy telah memecahkan rekor untuk kekuatan yang dikumpulkannya selama 8.000 km (5.000 mil) jalur yang dilaluinya melintasi Samudra Hindia dari barat laut Australia.

  Bagaimana melakukan Pemasaran di Snapchat

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Storm #Freddy #Malawi #menemukan #lebih #dari #mayat majikan pulsa Storm Freddy: Malawi menemukan lebih dari 60 mayat

Pada akhirnya, Storm Freddy telah menelan korban lebih dari 60 jiwa di Malawi. Bencana alam tersebut merusak infrastruktur dan menimbulkan kerugian besar bagi penduduk setempat. Kami berharap upaya bantuan dapat segera diberikan kepada mereka yang terdampak. Untuk informasi lebih lanjut tentang penyediaan bantuan di Malawi, kunjungi https://www.majikanpulsa.com.

sumber: news.yahoo.com