Rencana gencatan senjata China di Ukraina akan meratifikasi ‘Penaklukan Rusia’, kata Gedung Putih

Rencana China untuk memediasi gencatan senjata di Ukraina telah mendapatkan dukungan dari Gedung Putih. Langkah ini diyakini dapat meratifikasi upaya global untuk menghentikan agresi Rusia di wilayah tersebut.

Mendaftar untuk email Inside Washington harian untuk liputan dan analisis eksklusif AS yang dikirim ke kotak masuk Anda

Dapatkan email Inside Washington gratis kami

Setiap gencatan senjata yang ditengahi China antara Ukraina dan Rusia akan melegitimasi pengambilalihan ilegal wilayah Ukraina dan dengan demikian tidak akan mendapatkan dukungan dari AS, kata Gedung Putih.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby pada hari Jumat mengatakan kepada wartawan bahwa gencatan senjata pada saat ini dalam perang selama setahun akan memiliki efek “meratifikasi penaklukan Rusia”.

  Mitos atau Fakta? Inilah Beberapa Hal yang Harus Anda Lakukan untuk Sukses Menurut Suskes Story Orang Indonesia Terkenal

“Kami tentu saja tidak mendukung seruan gencatan senjata yang akan diminta oleh RRT pada pertemuan di Moskow yang hanya akan menguntungkan Rusia,” katanya.

“Rusia akan bebas menggunakan gencatan senjata hanya untuk memperkuat posisi mereka di Ukraina, untuk membangun kembali, mereparasi, dan menyegarkan pasukan mereka sehingga mereka dapat memulai kembali serangan ke Ukraina pada waktu yang mereka pilih. Perdamaian yang berkelanjutan harus menjadi salah satunya. tidak sepihak dan itu sepenuhnya menggabungkan perspektif Ukraina. Dan menghormati ide dasar kedaulatan – kedaulatan Ukraina,” tambah Kirby.

Komentar dari juru bicara Gedung Putih muncul saat Presiden China Xi Jinping diperkirakan akan mengunjungi mitranya dari Rusia, Vladimir Putin, dalam beberapa hari mendatang.

Mr Xi juga dilaporkan melakukan kontak dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dan bulan lalu pemerintah China merilis apa yang digambarkan sebagai rencana 12 poin untuk mengakhiri perang.

  Philips dan Upaya Memperkuat Literasi Teknologi di Indonesia

Rencana tersebut tampaknya didasarkan pada retorika lama pemerintah China yang menyerukan “kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas teritorial dijamin secara efektif” dan termasuk seruan untuk mengakhiri apa yang digambarkannya sebagai “mentalitas Perang Dingin”—singkatan yang sering digunakan China untuk menunjukkan status Amerika sebagai negara adikuasa dengan pengaruh yang sangat besar terhadap negara lain.

Pemerintah China telah mengklaim sebagai pemain netral dalam konflik tersebut, tetapi pada bulan-bulan sebelum Rusia mengirim pasukan ke perbatasannya dengan Ukraina, Xi menandatangani apa yang kemudian digambarkan sebagai kemitraan “tanpa batas” dengan pemerintah Putin.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Rencana #gencatan #senjata #China #Ukraina #akan #meratifikasi #Penaklukan #Rusia #kata #Gedung #Putih majikan pulsa Rencana gencatan senjata China di Ukraina akan meratifikasi ‘Penaklukan Rusia’, kata Gedung Putih

  Cara Beriklan di YouTube, Ini 5 Tips Sukses

China’s plan to ratify the “Conquest of Russia” agreement has stirred concern among global powers. The White House claims the move would violate international law, as it signals support for Ukraine in the ongoing conflict. China’s efforts towards a ceasefire in the region have largely been welcomed, however, this latest development could further escalate tensions. Read more at majikanpulsa.com.

sumber: www.independent.co.uk