Pemenang Nobel Iran mendesak UE ‘untuk tidak menyerah’ pada Iran

Pemenang Nobel Iran mendesak UE untuk tidak menyerah pada Iran, menyatakan bahwa negaranya sangat bergantung pada perdagangan dengan Uni Eropa. Meskipun Presiden AS Donald Trump memilih untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir dengan Iran, pemenang Nobel Irans menyarankan agar UE tetap mempertahankan kesepakatan tersebut untuk menghindari kemungkinan perang nuklir.

Pengacara Iran pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Shirin Ebadi pada hari Rabu mendesak Uni Eropa untuk terus menekan pihak berwenang di Teheran atas pelanggaran hak asasi manusia.

“Bantuan bawahan ke Iran, kontrak dengan Iran, dan perjanjian dengan Iran untuk menghormati norma-norma internasional, jika tidak, uang itu tidak akan menguntungkan rakyat Iran sama sekali,” kata aktivis itu dalam pidatonya di Parlemen Eropa.

Ebadi – yang memenangkan Hadiah Nobel pada tahun 2003 dan sekarang tinggal di pengasingan di luar Iran – bersikeras bahwa “sanksi berhasil” melawan pihak berwenang di Teheran.

  HP Vivo Terbaik Harga 3 Jutaan: Top 9 2023

“Jangan menyerah pada rezim ini,” katanya kepada legislator Uni Eropa.

Uni Eropa telah memberlakukan beberapa putaran sanksi terhadap pejabat Iran atas tindakan keras mereka terhadap protes atas kematian dalam tahanan Mahsa Amini yang berusia 22 tahun.

Amini meninggal dalam tahanan di Teheran pada bulan September setelah ditangkap karena dugaan pelanggaran aturan berpakaian wajib Iran untuk wanita.

Blok Eropa yang beranggotakan 27 negara sejauh ini belum secara resmi melabeli Pengawal Revolusi Iran sebagai kelompok teror, meskipun ada seruan dari Jerman dan Belanda.

Tapi Ebadi dengan tegas mengatakan bahwa “Pengawal Revolusi adalah kelompok teroris”.

“Katakan secara resmi,” desaknya kepada UE.

Dia mengatakan bahwa sejak dimulainya protes atas kematian Amini “setidaknya 500 orang” telah dibunuh dan 20.000 orang dipenjara.

  Kisah Inspiratif Muslimah: Membangun Karier dan Keluarga yang Harmonis

“Jangan berpaling dari pelanggaran besar hak-hak fundamental di Iran,” katanya.

Pidatonya disampaikan pada malam pemungutan suara Parlemen Eropa tentang resolusi tentang Iran, khususnya tentang misteri peracunan ribuan siswi.

Ebadi mengabaikan klaim bahwa kemiskinan di Iran disebabkan oleh sanksi yang diberlakukan oleh komunitas internasional terhadap negara tersebut.

Sebaliknya dia menyalahkan “penyalaan dana” dan “kebijakan ekonomi yang buruk” oleh pihak berwenang.

“Demokrasi adalah kunci masa depan Iran, itu adalah kunci perdamaian dan stabilitas di seluruh kawasan, dan itu juga untuk kepentingan Anda,” bantahnya.

“Jika demokrasi datang ke Iran, akan ada lebih sedikit pengungsi di negara Anda.”

pau/csg/del/dc/pvh

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Pemenang #Nobel #Iran #mendesak #untuk #tidak #menyerah #pada #Iran majikan pulsa Pemenang Nobel Iran mendesak UE ‘untuk tidak menyerah’ pada Iran

  Kisah Legenda Gunung Slamet di Jawa Tengah

Pemenang Nobel Iran menyerukan UE untuk “tidak menyerah” pada Iran dalam situasi politik saat ini. Dia menyatakan bahwa upaya penyelesaian harus dilakukan melalui dialog dan kerja sama antar negara. Bagi kita semua, situasi politik global sangat mempengaruhi kehidupan sehari-hari. Itulah mengapa kami selalu siap membahas dan membantu. Kunjungi Majikan Pulsa untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang isu-isu terbaru yang mempengaruhi dunia kita.

sumber: news.yahoo.com