Migran Tunisia: Konten palsu menjadi viral di media sosial

Migran Tunisia menjadi sorotan setelah berita palsu yang menuduh mereka sebagai pemilik mobil mewah dan memborong barang-barang di supermarket viral di media sosial. Konten palsu tersebut hanya mempertajam stereotip negatif tentang migran dan memicu kemarahan masyarakat.

Video media sosial yang salah dan menyesatkan tentang para migran dari Afrika sub-Sahara di Tunisia telah dibagikan secara luas di tengah gelombang sentimen anti-migran di negara tersebut.

Presiden Kais Saied dari Tunisia mengatakan migrasi adalah “plot” untuk mengubah profil demografis negara itu, dan Pantai Gading serta Guinea telah mulai memulangkan warga negara mereka karena khawatir akan keselamatan mereka.

  5 Alasan Mengapa Sinetron Indonesia Selalu Jadi Pembicaraan

Kami telah melihat beberapa video yang beredar online yang mengklaim menunjukkan migran Afrika di Tunisia, hampir semuanya difilmkan di tempat lain.

Protes migran bukan di Tunisia

Beberapa video TikTok yang diposting baru-baru ini menunjukkan kelompok besar berlarian di sepanjang jalan yang tampaknya merupakan protes kemarahan.

Salah satu video, dengan jutaan penayangan, diberi label dalam bahasa Arab: “Tunisia di bawah pendudukan”. Yang lain mengatakan: “Tunisia telah menjadi kerajaan orang Afrika.”

Namun peristiwa yang diperlihatkan terjadi di Dakar, ibu kota Senegal.

Ini terlihat jelas dari obelisk yang khas, yang dapat dilihat pada satu titik saat orang yang merekam bergerak. Letaknya di Place de l’Obélisque di ibu kota Senegal, terlihat di Google Maps.

Selain itu, bendera Senegal dapat dilihat, dan kami mengonfirmasi bahwa bahasa yang didengar adalah Wolof, bahasa nasional Senegal.

  Google Chat Hadir dengan Fitur Baru: Virtual Background

Kami menelusuri peristiwa tersebut kembali ke protes oposisi yang diadakan di Dakar pada Juni 2023, videonya dapat dilihat di sini.

Kekacauan lalu lintas bukan disebabkan oleh pendatang

Ada video TikTok lain yang secara keliru mengklaim bahwa protes jalanan yang melibatkan migran Afrika sedang terjadi di Tunisia.

Salah satu contoh yang dibagikan secara luas menunjukkan sekelompok orang yang tampaknya berasal dari Afrika sub-Sahara menghadapi pengemudi dan pejalan kaki di jalan yang sibuk dengan mobil berhenti.

Itu diberi label dalam bahasa Arab: “Pendudukan oleh orang Afrika sub-Sahara di lebih dari satu provinsi Tunisia.”

Beberapa komentar di postingan ini menunjukkan bahwa ini bukan Tunisia, tapi Maroko, dan kami telah mengonfirmasinya dari petunjuk di video.

Sebuah mobil merah yang terlihat di satu titik memiliki tanda di atapnya yang bertuliskan “ukuran kecil” dalam bahasa Arab, yang merupakan ciri khas taksi berwarna merah di kota Casablanca, Maroko.

  Mengenal Software Open Source dan Manfaatnya bagi Pengembangan Teknologi

Cerita berlanjut

Meskipun pelat nomor belakang tidak dapat dilihat dengan jelas, ia memiliki lima digit awal, seperti yang Anda harapkan pada pelat Maroko.

Kami juga memeriksa dialog yang didengar pada satu titik, dan beberapa bahasa Arab yang diucapkan memiliki aksen khas Maroko.

Migran ini tidak menuju Tunisia

Video terbaru lainnya yang dibagikan di TikTok menunjukkan sekelompok pria berjalan melintasi gurun terbuka dengan judul: “Sejumlah besar orang sub-Sahara melintasi gurun menuju Tunisia.”

Namun, kami menemukan postingan TikTok sebelumnya yang menampilkan versi lebih panjang dari video yang sama. Itu diposting pada September 2023 oleh seorang pria yang merekam perjalanannya jauh dari Aljazair, setelah dia dipaksa pergi.

Video selanjutnya telah diperbesar sedikit dan memiliki tulisan yang menutupi bagian gambar, tetapi semua karakter yang sama muncul dalam kelompok yang sama mengenakan pakaian yang sama, termasuk seorang pria dengan tas bergaris merah muda dan putih seimbang di kepalanya.

  PSVR 2 menjadi awal yang buruk , inilah mengapa Anda harus menunggu untuk membelinya

Ribuan migran dari sub-Sahara Afrika diusir dari Aljazair tahun lalu, menurut lembaga bantuan.

Dalam video lain yang diposting oleh pria yang sama, dia mengatakan dia tiba di Bamako, ibu kota Mali, yang akan melibatkan perjalanan yang sulit ke selatan melintasi gurun Sahara.

Migran tidak tiba dengan kendaraan lapis baja

Video lain dengan puluhan ribu tayangan menunjukkan kendaraan yang penuh dengan pria bersenjata mengemudi bersama disaksikan oleh orang-orang di sekitar.

Judulnya dalam bahasa Arab: “Orang Afrika juga dipersenjatai.” Salah satu tagar bahasa Arab di bawah ini berbunyi: “Orang Afrika di Tunisia”.

Namun, kami telah mengidentifikasi postingan sebelumnya dari video yang sama ini, dengan mengatakan bahwa video tersebut direkam di Sudan, dan ada elemen dalam video yang mendukungnya.

  Mengatasi Bully di Lingkungan Pendidikan: Peran Orangtua dan Guru

Ada sebuah toko di pinggir jalan dengan tanda “Tappco”, sebuah perusahaan minyak dan pelumas yang berbasis di Sudan.

Kita juga bisa melihat lambang putih, merah dan hijau di pintu salah satu kendaraan yang melintas, yang merupakan warna bendera Sudan.

Kami telah berhasil mencocokkannya dengan lambang pada seragam yang dikenakan oleh pasukan khusus di militer Sudan. Baret merah dan ikat pinggang putih yang dikenakan para prajurit juga diketahui dikenakan oleh beberapa unit di angkatan bersenjata Sudan.

Dan petunjuk terakhir – salah satu etalase toko dalam video tersebut memiliki kata “rakshat” dalam bahasa Arab, deskripsi khas Sudan untuk taksi becak.

Rekaman lama insiden bandara

Dalam beberapa kasus, video diambil di luar konteks untuk mengumpulkan simpati atas penderitaan orang-orang Afrika sub-Sahara di Tunisia.

  Xiaomi Sudah Siap Rilis Ponsel Lipat, Seperti Apa Spesifikasinya?

Salah satu contohnya adalah postingan Twitter tentang insiden di bandara Tunisia, di mana seorang pria terlibat perkelahian dan ditahan oleh staf bandara dan personel keamanan.

“Orang kulit hitam Afrika diserang di Tunisia bahkan ketika mereka mencoba untuk pergi…”, tulis postingan tersebut.

Insiden ini memang terjadi di Tunisia, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh beberapa komentar di postingan, itu terjadi pada Juli 2023.

Itu dilaporkan oleh beberapa outlet berita pada saat itu, termasuk di Inggris. Jadi bukan dari gelombang perasaan anti-migran saat ini.

Tetapi konteks yang lebih luas adalah bahwa telah terjadi kasus pelecehan dan penyerangan terhadap migran dari Afrika sub-Sahara di Tunisia, membuat banyak orang khawatir akan keselamatan mereka.

Penelitian dan pelaporan oleh Abdirahim Saeed, Alioune Diop, Alphonse Dioh, Taouba Khalifi, Kumar Malhotra, Peter Mwai dan Raissa Okoi

  Indonesian Actress' Bold Move Sparks Nationwide Debate

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Migran #Tunisia #Konten #palsu #menjadi #viral #media #sosial majikan pulsa Migran Tunisia: Konten palsu menjadi viral di media sosial

Migran Tunisia menjadi korban konten palsu yang viral di media sosial. Insiden ini menunjukkan pentingnya untuk memverifikasi informasi sebelum membagikannya. Kunjungi https://www.majikanpulsa.com untuk tips dan berita terkini.

sumber: news.yahoo.com