Mantan Rep Pat Schroeder, pelopor hak-hak perempuan, meninggal

Mantan anggota kongres AS dan pelopor hak-hak perempuan, Pat Schroeder, meninggal dunia pada usia 79 tahun. Ia dikenal karena perjuangannya dalam mendorong kesetaraan gender dan kebijakan kesehatan yang inklusif bagi seluruh warga. Schroeder meninggalkan warisan begitu berharga untuk semua kaum perempuan dan gerakan sosial di seluruh dunia.

WASHINGTON (AP) – Mantan Perwakilan AS Pat Schroeder, pelopor hak-hak perempuan dan keluarga di Kongres, meninggal Senin malam. Dia berusia 82 tahun.

Mantan sekretaris pers Schroeder, Andrea Camp, mengatakan Schroeder menderita stroke baru-baru ini dan meninggal di sebuah rumah sakit di Celebration, Florida, kota tempat dia tinggal dalam beberapa tahun terakhir.

Schroeder melawan elit yang kuat dengan kecerdasan dan kejenakaan rapiernya selama 24 tahun, mengguncang institusi pemerintah yang kolot dengan memaksa mereka untuk mengakui bahwa perempuan memiliki peran dalam pemerintahan.

  Jepang, Inggris, Italia mendorong pengembangan jet tempur bersama pada tahun 2035

Metodenya yang tidak ortodoks merugikan jabatan komite pentingnya, tetapi Schroeder mengatakan dia tidak mau bergabung dengan apa yang dia sebut “klub anak laki-laki yang baik” hanya untuk mendapatkan poin politik. Tidak takut mempermalukan rekan-rekan kongresnya di depan umum, dia menjadi ikon gerakan feminis.

Schroeder terpilih menjadi anggota Kongres di Colorado pada tahun 1972 dan menjadi salah satu Demokrat paling berpengaruh saat dia memenangkan pemilihan kembali dengan mudah 11 kali dari distrik amannya di Denver. Terlepas dari senioritasnya, dia tidak pernah ditunjuk untuk memimpin komite.

Schroeder membantu membentuk beberapa mayoritas Demokrat sebelum memutuskan pada tahun 1997 sudah waktunya untuk pergi. Bidikan perpisahannya pada tahun 1998 adalah sebuah buku berjudul “24 Tahun Pekerjaan Rumah Tangga … dan Tempatnya Masih Berantakan. My Life in Politics,″ yang mencatat rasa frustrasinya dengan dominasi laki-laki dan lambatnya perubahan di lembaga federal.

  Kanada: Negara dengan Kesehatan dan Pendidikan Terbaik di Dunia

Pada tahun 1987, Schroeder menguji air untuk kepresidenan, melakukan penggalangan dana setelah sesama orang Colorado Gary Hart menarik diri dari perlombaan. Dia mengumumkan tiga bulan kemudian bahwa dia tidak akan lari dan mengatakan “air matanya menandakan kasih sayang, bukan kelemahan.” Hatinya tidak ada di dalamnya, katanya, dan menurutnya penggalangan dana itu merendahkan.

Dia adalah wanita pertama di House Armed Services Committee tetapi dipaksa untuk berbagi kursi dengan Rep. AS Ron Dellums, D-Calif., orang Afrika-Amerika pertama, ketika ketua komite F. Edward Hebert, D-La., mengorganisasikan panel. Schroeder mengatakan Hebert menganggap komite itu bukan tempat untuk wanita atau orang Afrika-Amerika dan mereka masing-masing hanya bernilai setengah kursi.

Cerita berlanjut

Partai Republik sangat marah setelah Schroeder dan yang lainnya mengajukan keluhan etika atas serial kuliah perguruan tinggi yang disiarkan oleh Ketua DPR Newt Gingrich, menuduh bahwa waktu kabel gratis yang dia terima sama dengan hadiah ilegal berdasarkan aturan DPR. Gingrich menjadi pembicara pertama yang ditegur oleh Kongres. Gingrich kemudian berkata bahwa dia menyesal tidak menanggapi Schroeder dan rekan-rekannya dengan lebih serius.

  5 cara laptop Windows 11 mengalahkan MacBook

Sebelumnya, dia mengecam Gingrich karena menyarankan wanita tidak boleh bertugas dalam pertempuran karena mereka bisa terkena infeksi karena berada di selokan selama 30 hari. Menurut biografi resmi House-nya, dia pernah mengatakan kepada pejabat Pentagon bahwa jika mereka perempuan, mereka akan selalu hamil karena mereka tidak pernah berkata “tidak”.

Ditanya oleh seorang anggota kongres bagaimana dia bisa menjadi ibu dari dua anak kecil dan anggota Kongres pada saat yang sama, dia menjawab, “Saya memiliki otak dan rahim, dan saya menggunakan keduanya.”

Schroeder-lah yang mencap Presiden Ronald Reagan sebagai presiden “Teflon” karena kemampuannya menghindari kesalahan atas keputusan kebijakan besar, dan nama itu melekat.

Salah satu kemenangan terbesar Schroeder adalah penandatanganan undang-undang cuti keluarga pada tahun 1993, memberikan perlindungan pekerjaan untuk merawat bayi yang baru lahir, anak yang sakit, atau orang tua.

  5 Film Terbaik di Tahun 2023 - Apa yang Harus Anda Tonton?

“Pat Schroeder membuka jalan. Setiap wanita di rumah ini mengikuti jejaknya, ”kata Rep. Nita Lowey, DN.Y., yang mengambil alih dari Schroeder sebagai ketua Demokrat dari kaukus kongres bipartisan tentang masalah wanita.

Schroeder mengatakan legislator menghabiskan terlalu banyak perhatian pada kontributor dan minat khusus. Ketika House Republicans berkumpul di tangga Capitol AS untuk merayakan 100 hari pertama mereka berkuasa pada tahun 1994, dia dan beberapa pembantunya memanjat ke kubah gedung dan menggantungkan spanduk merah setinggi 15 kaki bertuliskan, “Terjual.”

Seorang pilot, Schroeder berhasil lulus dari Harvard Law School dengan layanan terbangnya sendiri. Schroeder menjadi profesor di Universitas Princeton setelah meninggalkan Kongres, tetapi mengatakan politik ada dalam darahnya dan dia akan terus bekerja untuk kandidat yang dia dukung.

  Mengenal Varian Ponsel Advan, Mana yang Paling Cocok Untukmu?

Untuk sementara, ia mengajar mata kuliah tingkat pascasarjana berjudul “Politik Kemiskinan”. Dia juga mengepalai Asosiasi Penerbit Amerika.

Schroeder terus bekerja dalam politik setelah pindah ke Florida, pergi dari pintu ke pintu, berbicara kepada kelompok dan membimbing kandidat. Dia aktif secara politik untuk isu dan kandidat di seluruh negeri dan berkampanye untuk Hillary Clinton pada tahun 2023. Di antara aktivitas lainnya dia bertugas di dewan Marguerite Casey Foundation.

Schroeder lahir di Portland, Oregon, pada tanggal 30 Juli 1940. Dia adalah seorang pilot yang membayar biaya kuliah dengan layanan terbangnya sendiri. Dia lulus dari University of Minnesota sebelum mendapatkan gelar sarjana hukumnya pada tahun 1964. Dari tahun 1964 hingga 1966, dia adalah seorang pengacara lapangan untuk Dewan Hubungan Perburuhan Nasional.

  Understanding Ramadan: A Guide to the Holy Month of Fasting for Non-Muslims in Indonesia

Dia meninggalkan suaminya, James W. Schroeder, yang dinikahinya pada tahun 1962. Yang juga selamat adalah dua anak mereka, Scott dan Jamie, dan saudara laki-lakinya, Mike Scott, serta empat cucu.

___

Mantan penulis Associated Press Steven K. Paulson berkontribusi pada laporan ini.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Mantan #Rep #Pat #Schroeder #pelopor #hakhak #perempuan #meninggal majikan pulsa Mantan Rep Pat Schroeder, pelopor hak-hak perempuan, meninggal

Mantan anggota DPR Amerika Serikat, Pat Schroeder, dikenal sebagai pelopor hak-hak perempuan. Ia meninggal dunia pada usia 81 tahun di Denver, Colorado. Selamat jalan, Pat! Baca berita terbaru lainnya di Majikanpulsa.com.

sumber: news.yahoo.com