Korea Utara meluncurkan rudal saat AS, Korea Selatan memulai latihan besar

Korea Utara kembali memicu ketegangan dengan meluncurkan sejumlah rudal pada Senin (22/3) ketika Amerika Serikat dan Korea Selatan memulai latihan militer berskala besar. Keputusan Kim Jong-un ini dipandang sebagai langkah provokatif dan memperumit situasi yang sudah tegang di Semenanjung Korea. Keamanan regional dan global kembali menjadi perhatian dunia.

Korea Utara mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya telah melakukan uji coba menembakkan dua rudal jelajah strategis dari sebuah kapal selam, saat Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai latihan militer gabungan terbesar mereka dalam lima tahun.

Pyongyang yang bersenjata nuklir mengatakan uji coba itu memverifikasi “sarana pencegahan perang nuklir di ruang yang berbeda” karena mengecam latihan — yang dikenal sebagai Freedom Shield — yang akan berlangsung selama 10 hari mulai Senin sebagai bagian dari upaya sekutu untuk melawan serangan Korea Utara. ancaman yang berkembang.

“Dua rudal jelajah strategis itu tepat mengenai target yang telah ditetapkan di Laut Timur Korea,” kata kantor berita resmi Korean Central News Agency (KCNA).

Korea Utara secara teknis tidak dilarang menembakkan rudal jelajah di bawah sanksi PBB saat ini – meskipun tes yang berkaitan dengan persenjataan nuklirnya tidak diperbolehkan.

Laporan KCNA mengatakan tes itu terkait dengan Amerika Serikat dan Korea Selatan “semakin tidak terselubung dalam manuver militer anti-DPRK mereka”, mengacu pada Korea Utara dengan nama resminya.

Baca juga :  Cara menonton film James Bond secara berurutan

Militer Korea Selatan mengatakan telah mendeteksi peluncuran setidaknya satu rudal tak dikenal dari kapal selam Korea Utara pada Minggu pagi.

Foto dan video yang dirilis oleh media pemerintah Korea Utara menunjukkan kapal selam, “8.24 Yongung”, dan sebuah rudal terbang ke langit dari air, meninggalkan asap putih dan api.

Analis mengatakan masih ada “keraguan besar” tentang seberapa maju program kapal selam Korut.

Park Won-gon, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul, mengatakan gambar media pemerintah menunjukkan rudal ditembakkan dari atas air.

“Maka tidak ada gunanya menembak dari kapal selam karena tidak ada kemampuan siluman,” kata Park kepada AFP.

“Korea Utara mengatakan senjata itu dikerahkan, tetapi apakah kami mempercayainya dengan kredibilitas adalah masalah lain.”

– Latihan pertahanan –

Latihan Freedom Shield “melibatkan prosedur masa perang untuk menghalau potensi serangan Korea Utara dan melakukan kampanye stabilisasi di Utara”, kata militer Korea Selatan.

Ini menekankan bahwa latihan itu adalah “pertahanan berdasarkan rencana operasional gabungan”.

Cerita berlanjut

Tetapi Korea Utara memandang semua latihan semacam itu sebagai latihan untuk invasi dan telah berulang kali memperingatkan akan mengambil tindakan “luar biasa” sebagai tanggapan.

“Korea Utara telah berbicara dengan rudal menentang latihan bersama,” kata Go Myong-hyun, seorang peneliti di Asan Institute for Policy Studies di Seoul.

“Ia ingin menekankan bahwa alasan pengembangan misil adalah untuk tujuan pertahanan diri.”

Baca juga :  7 Cara Berpakaian Muslimah yang Modis

Kementerian luar negeri di Pyongyang juga merilis pernyataan Senin mengecam Amerika Serikat atas apa yang disebutnya “raket ‘hak asasi manusia’ AS yang kejam”, setelah Washington mengatakan akan mengadakan pertemuan PBB minggu ini tentang pelanggaran di Korea Utara.

– Akan datang lebih banyak lagi –

Tahun lalu, Korea Utara menyatakan dirinya sebagai kekuatan nuklir yang “tidak dapat diubah” dan menembakkan rudal dalam jumlah yang memecahkan rekor.

Pemimpin Kim Jong Un pekan lalu memerintahkan militernya untuk mengintensifkan latihan untuk mempersiapkan “perang nyata”.

Washington telah berulang kali menyatakan kembali komitmennya yang “kuat” untuk membela Korea Selatan, termasuk menggunakan “kemampuan militernya secara penuh, termasuk nuklir”.

Korea Selatan, pada bagiannya, sangat ingin meyakinkan publiknya yang semakin gelisah tentang komitmen AS untuk apa yang disebut pencegahan yang diperluas, di mana aset militer AS, termasuk senjata nuklir, berfungsi untuk mencegah serangan terhadap sekutu.

Meskipun kebijakan resmi kedua negara terhadap Korea Utara – bahwa Kim harus menyerahkan senjata nuklirnya dan kembali ke meja perundingan – tidak berubah, para ahli mengatakan telah terjadi pergeseran praktis.

Amerika Serikat telah “secara efektif mengakui bahwa Korea Utara tidak akan pernah menghentikan program nuklirnya”, kata An Chan-il, seorang pembelot yang menjadi peneliti yang menjalankan Institut Dunia untuk Studi Korea Utara, kepada AFP.

Latihan Freedom Shield adalah yang pertama sejak itu terjadi, artinya “akan sangat berbeda – baik secara kualitatif maupun kuantitatif – dari latihan bersama sebelumnya yang berlangsung dalam beberapa tahun terakhir”, tambahnya.

Baca juga :  Moccamaster KBG Pilih ulasan mesin kopi filter

Korea Utara kemungkinan akan menggunakan ini “sebagai alasan” untuk menggandakan program senjata yang dilarang, kata Chun In-bum, pensiunan jenderal angkatan darat Korea Selatan.

“Lebih banyak peluncuran rudal dengan variasi gaya dan ruang lingkup harus diharapkan bahkan dengan uji coba nuklir. Lebih banyak tindakan intimidasi dari Korea Utara seharusnya tidak mengejutkan.”

cdl-kjk-sh/ceb/qan

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Korea #Utara #meluncurkan #rudal #saat #Korea #Selatan #memulai #latihan #besar majikan pulsa Korea Utara meluncurkan rudal saat AS, Korea Selatan memulai latihan besar

Korea Utara mengeluarkan sebuah rudal di tengah latihan besar dari Amerika Serikat dan Korea Selatan. Tindakan ini memperburuk ketegangan antara Korea Utara dan Amerika. Baca lebih banyak tentang berita terkini di MajikanPulsa.com.

sumber: news.yahoo.com