Kepala Bank Sentral Lebanon kembali didakwa melakukan korupsi

kepala bank sentral lebanon kembali didakwa melakukan korupsi

Kepala Bank Sentral Lebanon, Riad Salameh, kembali didakwa melakukan korupsi oleh otoritas keamanan yang melakukan penggerebekan di rumahnya. Saksi dan dokumen percakapan juga menunjukkan keterlibatannya dalam malpraktek keuangan yang merugikan negara. Skandal keuangan yang menimpa Lebanon semakin memburuk dengan tuduhan ini, yang menambah titik kemarahan publik terhadap kelas politik.

BEIRUT (AP) – Kepala Bank Sentral Lebanon kembali didakwa melakukan korupsi pada Rabu, kali ini setelah tidak muncul untuk diinterogasi di hadapan tim hukum Eropa yang mengunjungi Beirut dalam penyelidikan pencucian uang yang terkait dengan gubernur, kata para pejabat.

Menurut pejabat pengadilan, Gubernur Riad Salameh, saudara laki-lakinya Raja Salameh dan rekannya, Marianne Hoayek, didakwa melakukan korupsi dan diperintahkan untuk ditahan. Aset mereka juga dibekukan.

Kasus ini terpisah dari proses hukum lainnya terhadap Salameh yang sedang berlangsung di Lebanon. Pada akhir Februari, jaksa penuntut umum Beirut, Raja Hamoush, mendakwa ketiganya melakukan korupsi, termasuk penggelapan dana publik, pemalsuan, pengayaan secara tidak sah, pencucian uang, dan pelanggaran undang-undang perpajakan.

Baca juga :  Resep Dandan: Aneka Resep Mudah Untuk Pengunjung

Hakim Helena Iskandar, yang mewakili negara Lebanon pada pemeriksaan di penyelidikan Eropa, mengajukan dakwaan pada Rabu terhadap gubernur dan dua orang lainnya, kata para pejabat. Mereka berbicara dengan syarat anonim untuk membahas kasus tersebut.

Delegasi Eropa — dengan perwakilan dari Prancis, Jerman, dan Luksemburg — menghabiskan sekitar dua jam di Istana Keadilan Beirut menunggu Salameh. Orang Eropa akan menanyai Salameh melalui hakim Lebanon lainnya, bertindak sebagai perantara. Di bawah hukum Lebanon, mereka tidak bisa langsung mempertanyakan Salameh.

Pengacara Salameh muncul dan mengajukan petisi agar kliennya tidak diinterogasi oleh pejabat peradilan asing. Permintaan tersebut ditolak oleh kantor kejaksaan dan sesi baru dijadwalkan pada hari Kamis. Masih belum jelas apakah Salameh akan muncul saat itu.

Baca juga :  Cara Merawat Peralatan Night Vision Anda

Itu adalah kunjungan kedua delegasi Eropa ke Beirut setelah perjalanan pada Januari, ketika mereka menanyai sembilan orang, termasuk pejabat bank sentral dan mantan, serta kepala beberapa bank di negara Mediterania yang dilanda krisis.

Delegasi Eropa sedang menyelidiki pencucian sekitar $330 juta. Interogasi diperkirakan akan berlangsung hingga Jumat, kata pejabat pengadilan.

Lebanon bergulat dengan krisis ekonomi dan keuangan terburuk dalam sejarah modernnya. Kehancuran ekonomi, yang dimulai pada Oktober 2023 dan berakar pada puluhan tahun korupsi dan salah urus oleh kelas politik negara itu, telah menjerumuskan lebih dari 75% populasi negara kecil berpenduduk 6 juta itu ke dalam kemiskinan.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Kepala #Bank #Sentral #Lebanon #kembali #didakwa #melakukan #korupsi majikan pulsa Kepala Bank Sentral Lebanon kembali didakwa melakukan korupsi

Baca juga :  Nothing Phone (2) akan ditenagai oleh chipset seri Snapdragon 8

Kepala Bank Sentral Lebanon, Riad Salameh, kembali didakwa melakukan korupsi dalam kasus yang menimpanya sejak 2023 lalu. Dia dituduh menerima suap hingga $15 juta dari beberapa anggota kartel importir minyak negara itu. Meski sudah dipanggil beberapa kali, Salameh hingga kini belum memberikan keterangan resmi. Lihat juga berita terkini lainnya di Majikanpulsa.com.

sumber: news.yahoo.com

Tinggalkan komentar