INNODEX diposisikan untuk bersaing dengan Binance dan Uniswap di era bursa terdesentralisasi

innodex diposisikan untuk bersaing dengan binance dan uniswap di era bursa terdesentralisasi

INNODEX diposisikan untuk bersaing dengan Binance dan Uniswap di era bursa terdesentralisasi

Innodex adalah bursa terdesentralisasi yang bertujuan untuk bersaing dengan Binance dan Uniswap. Menawarkan pelanggan biaya transaksi rendah, keamanan dan privasi yang ditingkatkan, serta alat yang mudah digunakan untuk membantu trader mencapai keuntungan.

INNODEX, pertukaran terdesentralisasi (DEX) yang akan datang oleh NvirWorld, berencana untuk mengambil Binance, pertukaran terpusat dan peningkatan volume perdagangan terbesar, dan Uniswap, DEX, di antara blockchain lainnya, Ethereum.

Pada November 2023, harga Bitcoin turun dari sekitar $20k pada 5 November menjadi $15k dalam lima hari. Meskipun terjadi retracement di sesi berikutnya, harga gagal menembus di atas $20rb hingga 14 Januari 2023.

Terlepas dari tantangan, crypto tetap populer dengan lebih banyak orang yang mau berdagang dan membeli aset digital melalui platform terpusat dan terdesentralisasi.

Apa yang mendorong aktivitas perdagangan di bursa terdesentralisasi?

Chainalysis, sebuah platform analitik, baru-baru ini melaporkan bahwa pada H1 2023, pertukaran terpusat (CEX) bertanggung jawab atas lebih dari 90% dari semua transaksi cryptocurrency.

Namun, DEX semakin populer, dengan volume transaksi on-chain mencapai $224 miliar dibandingkan dengan hanya $175 miliar untuk opsi terpusat antara April 2023 dan April 2023. Data Forbes menunjukkan bahwa volume perdagangan untuk bursa terdesentralisasi (DEX) meningkat sebesar 79% dari Oktober hingga November 2023, mencapai $91 miliar.

Tren ini dapat dikaitkan dengan kekhawatiran pengguna tentang keamanan dan transparansi pertukaran terpusat, seperti FTX dan Celsius, di mana penggunaan aset pelanggan tidak cukup transparan.

Pengguna semakin memilih alternatif terdesentralisasi yang menawarkan lebih banyak keamanan dan transparansi dengan memungkinkan mereka berdagang tanpa melepaskan kendali atas kunci pribadi mereka. Namun, DEX memiliki kekurangan, antara lain biaya gas pada setiap transaksi dan layanan transaksi yang terbatas.

Baca juga :  Cara menggunakan teknik meditasi pemindaian tubuh untuk tidur

INNODEX adalah pertukaran terdesentralisasi hibrida yang bertujuan untuk memecahkan tantangan yang dihadapi oleh landai terpusat dan terdesentralisasi. Dengan menggabungkan keunggulan mereka dan mengkompensasi kelemahan mereka, INNODEX dapat menjadi pengubah permainan di pasar pertukaran mata uang kripto yang kompetitif.

Binance adalah pertukaran terbesar berdasarkan volume perdagangan

Sementara DEX mendapatkan daya tarik, Binance populer di kalangan pedagang mata uang kripto. Menurut CoinMarketCap, volume perdagangan Binance mencapai lebih dari $15 miliar dalam 24 jam terakhir, melampaui bursa pesaing seperti Coinbase dan Kraken.

Antarmuka Binance, alat perdagangan, dan pasangan perdagangan membuatnya lebih mudah diakses oleh pendatang baru dan memberi pedagang lebih banyak opsi untuk mendiversifikasi portofolio mereka.

Selain itu, setelah semua masalah bank run yang terjadi tahun lalu, Binance juga menerapkan langkah-langkah untuk memastikan keamanan dana penggunanya. Misalnya, Binance melakukan audit “Bukti Cadangan” secara teratur untuk menunjukkan bahwa Binance memiliki cadangan yang cukup untuk menutupi semua saldo pengguna. Reputasi pertukaran dan langkah-langkah keamanannya telah membantu mempertahankan dominasinya di pasar pertukaran terpusat meskipun munculnya pertukaran yang terdesentralisasi.

Meski begitu, CEX juga memiliki beberapa kelemahan yang membantu mendorong permintaan untuk platform terdesentralisasi seperti Uniswap. Salah satu kekhawatiran utama yang mengganggu platform terpusat adalah kebutuhan akan transparansi dan permintaan keamanan aset yang lebih baik. Laporan terbaru dari bukti cadangan Binance mengungkapkan bahwa hutang bursa melebihi asetnya, menimbulkan pertanyaan tentang keadaan sebenarnya dari dana pelanggan.

Sebaliknya, DEX memberikan alternatif yang lebih transparan dan aman dengan mengizinkan pengguna berdagang tanpa menyerahkan kendali atas kunci privat mereka. Selain itu, memiliki aset yang tersebar di berbagai alamat pada DEX membuatnya kurang rentan terhadap peretasan dan serangan dunia maya. Meskipun CEX menawarkan kenyamanan dan likuiditas, CEX juga lebih rentan terhadap peraturan dan penyensoran pemerintah. Kelemahan ini mendorong terciptanya pertukaran hybrid seperti INNODEX.

Menjelajahi Uniswap dan DEX

Uniswap, dYdX, PancakeSwap, SushiSwap, ApolloX, dan pertukaran terdesentralisasi (DEX) lainnya baru-baru ini mendapatkan perhatian yang signifikan dalam crypto. Popularitas yang meningkat ini disebabkan oleh banyaknya manfaat yang ditawarkan oleh DEX.

Baca juga :  Mesin Kopi Terbaik 2023

Salah satu keuntungan paling signifikan dari DEX adalah transparansinya, memungkinkan pengguna untuk menyimpan dan mengontrol dana mereka secara langsung di dompet mereka tanpa campur tangan pihak ketiga. Ini menghilangkan kekhawatiran tentang pembatasan penarikan atau pelanggaran hak pengelolaan aset yang disebabkan oleh CEX. DEX juga menawarkan keamanan yang lebih baik karena aset disimpan di dompet masing-masing individu, bahkan selama peretasan.

Meskipun demikian, DEX memiliki keterbatasan. Saat mereka beroperasi pada teknologi blockchain, setiap transaksi dicatat di blockchain, dan pengguna harus membayar biaya gas untuk setiap transaksi. Ini juga merupakan kerugian terbesar DEX dibandingkan dengan opsi terpusat. Selain itu, likuiditas pada DEX mungkin lebih rendah daripada bursa seperti Binance dan Coinbase karena biaya gas tambahan yang membebani pengguna, menghasilkan spread bid-ask yang lebih luas dan volatilitas harga yang meningkat. Antarmuka DEX mungkin juga rumit untuk pengguna baru.

Terlepas dari kekurangan ini, Uniswap dan lainnya terus mendapatkan popularitas, dengan pengguna yang memprioritaskan desentralisasi dan transparansi daripada kenyamanan dan likuiditas.

INNODEX adalah DEX hibrid dan terdesentralisasi

INNODEX menawarkan solusi untuk masalah yang melekat pada biaya gas dalam perdagangan terdesentralisasi dengan memungkinkan individu untuk menyimpan dan memperdagangkan aset di dompet mereka sambil secara transparan mencatat kepemilikan aset mereka di blockchain.

Platform ini menggunakan pendekatan hybrid dan memungkinkan pengguna menggunakan dompet mereka, seperti Metamask, tanpa proses KYC yang rumit. Selain itu, INNODEX menawarkan layanan perdagangan multi-rantai untuk Ethereum dan Solana, yang memungkinkan pengguna memverifikasi aset mereka secara transparan di EtherScan atau SolScan.

Secara khusus, INNODEX menawarkan keuntungan dalam biaya gas. Alih-alih menagih pengguna untuk setiap transaksi, INNODEX membebankan biaya gas setiap hari saat aset disinkronkan dengan blockchain. Ini membuat platform menarik bagi pedagang aktif. Selain itu, DEX hybrid menggunakan buku pesanan, menyediakan berbagai jenis pesanan, seperti pesanan pasar, membuatnya lebih mudah diakses oleh pengguna yang terbiasa dengan pertukaran terpusat.

Baca juga :  Produksi kokain global mencapai "rekor tertinggi", kata badan obat-obatan PBB

Mesin INNODEX didasarkan pada teknologi blockchain “Stay Pending” yang dipatenkan NvirWorld. Ini mengumpulkan data on-chain transaksi dan mencatatnya secara massal untuk mengurangi biaya bahan bakar dan memaksimalkan kenyamanan. Ini memungkinkan pertukaran untuk menyediakan berbagai layanan perdagangan seperti pertukaran terpusat sambil mengamankan likuiditas yang kaya.

Selain itu, NvirWorld telah mengembangkan dan menyediakan berbagai teknologi yang telah dipatenkan untuk mengkomersialkan teknologi blockchain. Perusahaan telah menandatangani perjanjian dengan Solana dan secara resmi bermitra dengan ConsenSys.

Bisakah INNODEX mengukir pangsa pasar?

Dengan setiap pertukaran memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda, pengguna secara historis harus membuat pilihan berdasarkan prioritas dan kebutuhan mereka. INNODEX menggabungkan pertukaran terpusat dan terdesentralisasi terbaik, memberi pengguna opsi baru yang memenuhi semua kebutuhan dan kekurangan mereka.

Perkembangan baru ini dapat menyebabkan pergeseran persepsi pertukaran tradisional dan bahkan menjadikan platform sebagai pemimpin dalam crypto.

INNODEX sedang dalam uji beta tertutup keempat dan akan diluncurkan pada Q1 2023.

Pengungkapan: Konten ini disediakan oleh pihak ketiga. crypto.news tidak mendukung produk apa pun yang disebutkan di halaman ini. Pengguna harus melakukan riset sendiri sebelum mengambil tindakan apa pun yang terkait dengan perusahaan.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#INNODEX #diposisikan #untuk #bersaing #dengan #Binance #dan #Uniswap #era #bursa #terdesentralisasi majikan pulsa INNODEX diposisikan untuk bersaing dengan Binance dan Uniswap di era bursa terdesentralisasi