‘Hari-hari awal’: Timur Tengah berhati-hati pada kesepakatan Iran-Saudi

Kesepakatan antara Iran dan Saudi dalam krisis regional baru-baru ini membuat Timur Tengah berhati-hati. Para pemerhati mendesak agar kedua negara saling menghormati kesepakatan tersebut, namun kekhawatiran tetap ada setelah konflik bertahun-tahun terus berlangsung. Keadaan politik di wilayah ini masih belum stabil, dan setiap gerakan salah bisa membawa konsekuensi yang merugikan bagi kedua belah pihak.

Bahkan ketika mereka menyoroti sifat historis dari pemulihan hubungan yang mengejutkan antara Arab Saudi dan Iran, para pejabat regional dan analis memasukkan catatan kehati-hatian ke dalam penilaian mereka tentang arti semua itu.

Kesepakatan yang diumumkan Jumat, ditengahi oleh China, akan mengakhiri tujuh tahun putusnya hubungan diplomatik antara dua kelas berat yang telah memicu kerusuhan di Timur Tengah.

Teheran mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya siap untuk mengambil suasana baru rekonsiliasi lebih jauh – dengan juga memperbaiki hubungan dengan kerajaan kecil Teluk Bahrain, sekutu setia Riyadh.

  Why Sinetron Are More Than Just TV Shows in Indonesia

Seperti Arab Saudi yang mayoritas Sunni, Bahrain yang dipimpin Sunni menangguhkan hubungan formal dengan Iran yang mayoritas Syiah pada tahun 2023 setelah pengunjuk rasa Iran menyerang misi diplomatik Saudi sebagai tanggapan atas eksekusi Saudi terhadap seorang ulama Syiah yang dihormati.

“Kita harus mempercayai jalur diplomasi dan mengambil langkah ke arah itu,” kata juru bicara kementerian luar negeri Iran Nasser Kanani, menyoroti “suasana positif yang kita saksikan di kawasan”.

Namun, pada saat yang sama, menteri luar negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan menekankan pada hari Senin bahwa masih banyak hal yang perlu diperhatikan dalam hubungan dengan Iran.

“Setuju untuk memulihkan hubungan diplomatik tidak berarti kami telah mencapai solusi untuk semua perselisihan di antara kami,” kata Pangeran Faisal kepada surat kabar Saudi Asharq Al-Awsat.

  Cara menonton The Great Celebrity Bake Off di AS dan luar negeri

“Sebaliknya, itu adalah tanda keinginan bersama kita untuk menyelesaikannya melalui komunikasi dan dialog serta cara damai dan diplomatik.”

Apakah dan bagaimana hal itu terjadi dapat mengubah dinamika di titik nyala dari Yaman ke Lebanon dan sekitarnya.

Di Riyadh, khususnya, tanggapannya adalah optimisme yang waspada.

“Jika Teheran mempertahankan kesepakatannya, ini bisa menjadi pengubah permainan sejati, menandai era perdamaian dan kemakmuran regional yang tidak terlihat dalam beberapa dekade,” tulis Faisal Abbas, pemimpin redaksi Arab News, dalam sebuah kolom di akhir minggu.

“Tentu saja, ini adalah hari-hari awal; perlu ada periode membangun kepercayaan, dan tindakan di lapangan untuk memperkuat kesepakatan.”

Cerita berlanjut

– Apa selanjutnya? –

Pernyataan Jumat, yang dikeluarkan setelah pembicaraan di Beijing, mengidentifikasi jendela dua bulan bagi kedua belah pihak untuk secara resmi memulai kembali hubungan dan membuka kembali misi diplomatik.

  Mengapa Bioskop Tetap Diburu Meski Tayangan Streaming Semakin Marak?

Di luar itu, bahasanya agak kabur, termasuk sumpah bagi masing-masing pihak untuk menghormati kedaulatan pihak lain dan tidak mencampuri “urusan internal” pihak lain.

Apa yang terjadi selanjutnya di Yaman, di mana Arab Saudi telah memimpin koalisi militer melawan pemberontak Houthi yang didukung Iran, akan memberikan beberapa indikasi seberapa dalam janji tersebut berjalan.

Houthi sebelumnya telah mengklaim serangan drone dan rudal terhadap fasilitas minyak Saudi, termasuk serangan pada 2023 yang untuk sementara mengurangi separuh produksi minyak mentah kerajaan.

Riyadh dan Washington menuduh Iran berada di balik serangan itu, yang dibantahnya.

“Kemungkinan besar Iran telah membuat jaminan ke China bahwa mereka akan menahan diri untuk tidak menyerang Arab Saudi secara langsung atau menargetkan infrastruktur minyak kerajaan,” kata Mohammed Alyahya, seorang rekan Saudi di Belfer Center di Universitas Harvard.

  Rahasia Kecantikan ala Artis Indonesia

“Mempertahankan stabilitas di kawasan dan melindungi aliran bebas minyak sama pentingnya bagi China seperti halnya bagi Saudi atau bahkan bagi Amerika.

“Mengingat keselarasan kepentingan ini, tidak masuk akal untuk mengharapkan China untuk menempatkan pengaruh ekonomi mereka yang cukup besar di balik perjanjian ini.”

Namun, kesepakatan semacam itu tidak sama dengan perdamaian di Yaman, terutama jika itu hanya menciptakan lebih banyak ruang untuk pembicaraan Saudi-Huthi yang sedang berlangsung yang pada akhirnya dapat membuat Riyadh melepaskan diri dari medan perang.

“Jika hanya kesepakatan Saudi-Huthi yang akan kita lihat, itu harus menjadi dasar dialog Yaman-Yaman,” kata Dina Esfandiary dari International Crisis Group. “Kalau tidak, kita akan memiliki masalah di dalam Yaman dengan keluhan dari berbagai pihak lain yang tidak ditangani.”

  Mengenal Fitur-Fitur Terbaru Kartu Debit Anda

– ‘Suasana optimisme’ –

Ketidakpastian serupa mengaburkan hotspot lainnya.

Akankah kesepakatan Saudi-Iran mendorong Riyadh untuk menghentikan penentangannya terhadap reintegrasi regional Presiden Suriah Bashar al-Assad, yang dekat dengan Teheran?

Bisakah itu membantu membuka blokir kebuntuan politik di Lebanon, khususnya pertarungan para pemimpin sektarian atas presiden negara berikutnya?

Tidak adanya jawaban yang jelas tidak menyurutkan antusiasme untuk pengumuman hari Jumat di antara para analis seperti Irak Ali al-Baidar, yang negaranya telah diguncang oleh keretakan Saudi-Iran selama bertahun-tahun dan mencoba untuk mencapai kesepakatan antara kedua belah pihak sebelum Beijing terlibat.

“Irak adalah penerima manfaat terbesar dari pemulihan hubungan antara Iran dan Arab Saudi, ini akan mengurangi tekanan di Irak,” kata Baidar di Twitter.

Ini adalah jenis antusiasme umum yang terjadi saat kawasan ini menunggu ketentuan kesepakatan yang spesifik terbentuk.

  Mengenal Legenda Kirin, Makhluk Mitos dari Timur

Pemulihan hubungan itu “tentu saja menciptakan suasana optimisme”, kata Esfandiary, “tetapi masih harus dilihat apa arti sebenarnya”.

rcb/th/fz

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Harihari #awal #Timur #Tengah #berhatihati #pada #kesepakatan #IranSaudi majikan pulsa ‘Hari-hari awal’: Timur Tengah berhati-hati pada kesepakatan Iran-Saudi

Hari-hari awal setelah kesepakatan Iran-Saudi masih menyisakan ketidakpastian di Timur Tengah. Meski demikian, banyak negara di kawasan ini berhati-hati untuk tidak membuat situasi semakin tegang. Bagaimana kondisi selanjutnya? Mari kita tunggu perkembangan terbaru. Kunjungi majikanpulsa.com untuk mendapatkan informasi terbaru seputar Timur Tengah.

Majikan Pulsa

sumber: news.yahoo.com