Eropa dalam ‘penolakan kolektif’ atas keadaan pandemi COVID, kata mantan pejabat WHO

Eropa dalam ‘penolakan kolektif’ atas keadaan pandemi COVID, kata mantan pejabat WHO

BARCELONA, Spanyol — Sebuah laporan yang dirilis Jumat pagi oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) menemukan bahwa pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung di benua itu membaik dibandingkan dengan lonjakan kasus baru dan rawat inap yang dialami pada bulan Desember.

Tetapi para ahli yang berbicara dengan Update News melukiskan gambaran yang jauh lebih menggembirakan, dengan mengatakan “Laporan Ikhtisar Negara” ECDC didasarkan pada data yang tidak lengkap dan tidak tepat dari 30 negara Eropa.

“[D]karena perubahan dalam strategi pengujian,” yang berlanjut, “dan liburan akhir tahun, angka-angka ini sangat meremehkan gambaran sebenarnya,” kata juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia kepada Update News melalui email. WHO bekerja dengan ECDC dalam membantu menyusun penilaiannya.

Mantan manajer krisis WHO Daniel López Acuña, yang kini tinggal di Spanyol, setuju bahwa laporan ECDC baru yang menilai keadaan pandemi tidak memberikan penilaian yang akurat.

“Laporan tersebut mencoba untuk memberikan perspektif optimis tentang keadaan penularan COVID-19 di Eropa, tetapi bertentangan dengan dirinya sendiri ketika mengakui bahwa keterlambatan pelaporan, tidak cukup tes diagnostik dan [holiday behavior] mungkin menyembunyikan besarnya masalah yang sebenarnya,” kata López Acuña kepada Update News. Dia percaya bahwa sebagian dari kurangnya pelaporan, bagaimanapun, adalah karena “penolakan kolektif” yang telah terjadi di seluruh Eropa. “Semua pemerintah ingin menutup buku ini dan beralih ke edisi berikutnya.”

  Mengenal Messenger Rooms: Fitur Terbaru yang Menakjubkan

Selama setahun terakhir, banyak kementerian kesehatan Eropa berhenti melaporkan informasi penting COVID. Spanyol, misalnya, sekarang hanya melacak kasus warga negara yang berusia di atas 60 tahun. Jerman, Portugal, dan Polandia termasuk di antara delapan negara yang tidak melaporkan rawat inap; Swedia, yang mencatat jumlah pasien COVID tertinggi yang membutuhkan perawatan medis sejak awal 2023, menyatakan pada bulan April bahwa COVID tidak lagi menjadi darurat kesehatan dan berhenti melaporkan angka.

López Acuña menunjukkan bahwa berkat data penting yang secara konsisten hilang dari laporan ECDC baru-baru ini, lanskap COVID Eropa yang sebenarnya menjadi kabur dan diremehkan. Pakar kesehatan lainnya setuju.

Cerita berlanjut

“Kami hanya mendapatkan setengah gambaran,” kata Salvador Macip, direktur ilmu kesehatan di Open University of Catalonia, kepada Update News.

Karena sebagian besar kementerian kesehatan berhenti menguji warga secara rutin dan banyak negara membatalkan pengurutan genom, “kami terbang buta,” kata Martin McKee, profesor kesehatan masyarakat di London School of Hygiene and Tropical Medicine. Masalah pelaporan tersebut muncul meskipun ada jaminan dari ahli virologi top Jerman, yang mengumumkan pada bulan Desember bahwa pandemi akhirnya berakhir. Beberapa hari kemudian, muncul laporan tentang varian baru yang lebih menular, XBB.1.5, mulai populer di AS, dan China mengalami lonjakan kasus baru setelah membatalkan kebijakan nol-COVID yang ketat.

  Latihan kompleks barbel lima gerakan ini memperkuat otot, membakar kalori, dan membangun kekuatan dalam 20 menit

Protes pada bulan Desember mendorong pemerintah China untuk membuka kembali negara itu, memungkinkan warga untuk bepergian dengan bebas – dan kasus segera melonjak. Awal bulan ini, beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa China mengalami satu juta kasus baru COVID setiap hari; pada 25 Desember, Financial Times melaporkan bahwa sekitar 250 juta orang di China telah terjangkit COVID dalam tiga minggu pertama bulan Desember.

Pada 28 Desember, Italia menjadi negara Eropa pertama yang menuntut pengujian penumpang yang mendarat dari China, permintaan yang sebagian besar ditanggapi dengan ketidaksetujuan, termasuk dari ECDC, yang mengeluarkan pernyataan yang mengatakan badan tersebut menganggap “pemeriksaan dan tindakan perjalanan pada pelancong dari China tidak dapat dibenarkan. .”

Ketika tes awal Italia terhadap penumpang dari China menunjukkan bahwa hampir setengah dari mereka dinyatakan positif terkena virus, kritik dengan cepat mereda, dan Prancis (yang menemukan bahwa sekitar sepertiga penumpang yang datang dari China dinyatakan positif), Spanyol, Inggris dan negara-negara Eropa lainnya mengikuti dengan persyaratan pengujian mereka sendiri.

  Tips agar Pembeli tidak merasa terbebani dengan Biaya Transaksi - Majikanpulsa.com

Pada 4 Januari, Uni Eropa merekomendasikan agar 27 negara anggota mengadopsi persyaratan sementara bahwa penumpang pada penerbangan yang berasal dari China menunjukkan bukti tes PCR negatif baru-baru ini sebelum terbang dan diharuskan memakai masker berkualitas tinggi di pesawat. Ini juga merekomendasikan pengujian acak terhadap penumpang yang datang dan mensurvei air limbah bandara, dengan hasil positif dari keduanya untuk diurutkan.

Sejauh ini, 10 dari 27 negara Uni Eropa telah mengadopsi langkah-langkah yang direkomendasikan, meskipun tetap kontroversial, dengan beberapa ahli mendesak agar semua penumpang pesawat diminta untuk melakukan tes pra-penerbangan dan persyaratan penyamaran diberlakukan kembali secara menyeluruh. Dengan langkah-langkah yang hanya berlaku untuk penerbangan dari China, dan dengan hanya beberapa negara yang memberlakukannya, “itu seperti memasang gerbang di lapangan terbuka lebar,” kata Macip.

“Ini bukan obat mujarab,” kata López Acuña tentang kebijakan yang memilih China, “tetapi ini akan membantu mencegah kasus yang masuk ke Eropa.”

  Tips Make Up untuk Pemula

Dengan data COVID yang tidak lengkap yang berasal dari China, “Tidak masuk akal bagi negara-negara untuk mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi populasi mereka, sementara kami menunggu informasi lebih rinci,” Dr. Hans Kluge, direktur regional WHO Eropa, mengatakan pada konferensi pers di Selasa, menambahkan bahwa WHO mendesak langkah-langkah “untuk berakar pada sains, agar proporsional dan tidak diskriminatif.”

Kekhawatiran awal adalah bahwa penumpang dari China akan memperkenalkan varian baru ke Eropa, namun belum ada yang terdeteksi.

Dalam penasehat 3 Januari, ECDC berusaha menghilangkan ketakutan tentang varian COVID baru dari China.

“Varian yang beredar di China sudah beredar di UE, dan dengan demikian tidak menantang respons kekebalan warga UE/EEA,” tulis agensi tersebut. “Selain itu, warga EU/EEA memiliki tingkat imunisasi dan vaksinasi yang relatif tinggi, [thus] lonjakan kasus di China diperkirakan tidak akan berdampak pada situasi epidemiologis COVID-19 di UE/EEA.”

López Acuña menantang pernyataan itu, menunjukkan bahwa kekebalan di Eropa melemah, karena hanya 13% dari populasi Eropa telah menerima penguat bivalen kedua yang lebih kuat yang juga menangani varian Omicron.

“Ada kemungkinan peningkatan baru dalam kasus dan rawat inap karena COVID-19 akan diamati dalam beberapa minggu mendatang,” kata juru bicara ECDC dalam email ke Update News, “namun, akan sangat sulit untuk menghubungkan ini dengan pelancong sebagai peningkatan keseluruhan dalam jumlah kasus COVID-19 dan rawat inap telah terdeteksi” pada bulan November dan Desember.

  Silvergate menghentikan jaringan pembayaran crypto karena saham jatuh ke rekor terendah

López Acuña juga sangat prihatin bahwa XBB.1.5, yang disebut varian Kraken, yang tampaknya lebih parah daripada jenis sebelumnya, menunjukkan resistensi terhadap perawatan antibodi monoklonal dan “menyebabkan peningkatan rawat inap dan kematian yang signifikan di Pantai Timur dari AS.”

Penasihat ECDC tentang XBB.1.5 awal pekan ini menurutnya “plin-plan”. Dalam buletin penasihat 9 Januari, agensi menulis bahwa varian baru telah ditemukan di 16 negara Eropa, tetapi “pertumbuhan pesat di AS tidak berarti bahwa varian tersebut akan menjadi dominan di UE/EEA, karena perbedaan besar dalam sirkulasi varian antara Amerika Utara dan Eropa telah diamati beberapa kali selama pandemi.” Namun, pemberitahuan tersebut mengakui bahwa “ada risiko” bahwa varian tersebut dapat menjadi masalah bagi Eropa, “tetapi tidak dalam bulan mendatang.”

López Acuña tersinggung dengan pesan itu. “Ini serius, tapi tidak terlalu serius, dan kita tidak perlu khawatir,” katanya sinis. Dia menambahkan bahwa tidak jelas berapa banyak Kraken yang sudah beredar di UE, karena sebagian besar negara tidak mengurutkan hasil tes positif. Secara keseluruhan, dia yakin ECDC telah “bertindak sangat naif” pada saat kritis.

  Catatan! Ini Tanggal Kedatangan Redmi 12C di Indonesia

“Kami menghadapi dua keadaan darurat nyata dengan sifat berbeda — salah satu varian yang jauh lebih serius, Kraken,” tambah López Acuña. “Dan dalam kasus kedua, Anda memiliki dinamika pandemi yang menciptakan sejumlah besar penularan, rawat inap, dan kematian. Jadi bukan hanya Kraken yang menjadi ancaman atau China yang menjadi ancaman. Jumlah keduanya yang mengancam keseimbangan rapuh yang kami capai sehubungan dengan pandemi. Dan itulah mengapa pertarungan harus dilanjutkan.”

Akibatnya, kasus COVID di Eropa cenderung meningkat lebih tinggi, menurut López Acuña dan Macip. “Dengan lebih banyak virus yang beredar, kita akan memiliki lebih banyak kasus di Eropa,” kata Macip, seraya menambahkan bahwa dia mengkhawatirkan dampaknya pada rumah sakit yang sudah kewalahan. “Apakah itu tsunami atau gelombang kecil,” katanya, bergantung pada berbagai faktor, termasuk apakah orang Eropa mengambil tindakan pencegahan, termasuk penyamaran – rekomendasi yang diperkuat WHO pada hari Jumat.

Pada Jumat sore, seolah diberi aba-aba, ECDC merilis penilaian ancaman yang diperbarui. “Menurut penilaian ECDC saat ini,” katanya, “ada kemungkinan sedang XBB.1.5 menjadi dominan di UE/EEA dan menyebabkan peningkatan substansial dalam jumlah kasus COVID-19 dalam satu hingga dua bulan ke depan.” Dalam siaran pers yang menyertai, agensi tersebut menulis, “Sehubungan dengan hal ini, ECDC merekomendasikan untuk melakukan pengujian dan pengurutan yang tepat, meningkatkan penyerapan vaksinasi COVID-19, dan memperkuat tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi. Intervensi non-farmasi seperti tinggal di rumah saat sakit, bekerja jarak jauh, ventilasi ruangan yang baik, dan penggunaan masker wajah yang tepat juga harus dipertimbangkan.”

  Anak-anak usia 8 tahun ke atas harus diskrining untuk kecemasan, kata para ahli. Berikut yang perlu diketahui orang tua.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Eropa #dalam #penolakan #kolektif #atas #keadaan #pandemi #COVID #kata #mantan #pejabat majikan pulsa Eropa dalam ‘penolakan kolektif’ atas keadaan pandemi COVID, kata mantan pejabat WHO

sumber: news.yahoo.com