Biden mengharapkan kesempatan untuk berbicara dengan Xi setelah kongres China -Sullivan

Joe Biden’s administration is reportedly hoping to hold talks with Chinese President Xi Jinping soon, following China’s upcoming congress. According to National Security Advisor Jake Sullivan, the Biden team believes “there is no substitute for leader-level engagement,” and recognizes the importance of US-China relations. This eagerly awaited opportunity to discuss various issues could prove to be a turning point in the increasingly fraught relationship between the world’s two largest economies.

Oleh Steve Holland

DI ATAS AIR FORCE ONE, 13 Maret (Reuters) – Amerika Serikat ingin membangun kembali komunikasi reguler dengan China dan Presiden Joe Biden berharap untuk berbicara dengan pemimpin China Xi Jinping melalui telepon beberapa saat setelah pemerintah kembali bekerja dari sesi parlemen negara itu, AS kata penasihat keamanan nasional Jake Sullivan.

Akhir dari Kongres Rakyat Nasional China pada hari Senin kebetulan bertepatan dengan pengumuman yang diharapkan oleh Amerika Serikat dan sekutu Australia dan Inggris di San Diego tentang perincian dari apa yang mereka sebut pakta AUKUS untuk menyediakan kapal selam bertenaga nuklir bagi Australia.

Baca juga :  Amazon baru saja menambahkan 27 film gratis ke Freevee dan inilah yang terbaik

AUKUS ditujukan untuk melawan China di Indo-Pasifik dan Beijing mengutuknya sebagai tindakan ilegal proliferasi nuklir.

“Persaingan membutuhkan dialog dan diplomasi,” kata Sullivan kepada sekelompok kecil wartawan pada hari Jumat sehubungan dengan China saat membahas AUKUS.

“Kami mendorong RRT (Republik Rakyat Tiongkok) untuk mengatur pola komunikasi di tingkat senior,” kata Sullivan.

Biden mengatakan pada pertengahan Februari dia berharap untuk berbicara dengan Xi tentang apa yang dikatakan Amerika Serikat sebagai balon mata-mata China yang terbang melalui wilayah udara Amerika, memperburuk hubungan yang sudah tegang.

Belum ada panggilan seperti itu yang diumumkan dan ketika ditanya kapan itu akan terjadi, Sullivan menjawab: “Ketika Kongres Rakyat selesai dan pemerintah, termasuk presiden, kembali bekerja di Beijing, presiden (AS) mengantisipasi kesempatan untuk terlibat dalam panggilan telepon.”

Baca juga :  Rekor Baru untuk Volume Perdagangan Metaverse NFT Telah Ditetapkan

“Selama 18 bulan kami telah berkomunikasi dengan (China) tentang AUKUS dan mencari lebih banyak informasi dari mereka tentang niat mereka,” kata Sullivan, mengacu pada pembangunan militer China, termasuk kapal selam bertenaga nuklir.

Xi berencana untuk berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy untuk pertama kalinya sejak invasi Rusia ke Ukraina, Wall Street Journal melaporkan pada hari Senin. Panggilan itu kemungkinan akan terjadi setelah kunjungan Xi ke Moskow minggu depan untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, kata laporan itu.

Sullivan dari AS mengatakan kepada wartawan dalam perjalanan ke San Diego pada hari Senin bahwa Washington telah secara terbuka dan pribadi mendorong Xi untuk berbicara dengan Zelenskiy sehingga mereka mendengar “bukan hanya perspektif Rusia” tentang perang.

Sullivan menambahkan bahwa Ukraina belum mengkonfirmasi panggilan telepon antara Xi dan Zelenskiy. (Laporan oleh Steve Holland dan David Brunnstrom; Laporan tambahan oleh Michael Martina; Disunting oleh Don Durfee dan Grant McCool)

Baca juga :  Penyebab Gmail tidak bisa mengirim email dan cara mengatasinya

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Biden #mengharapkan #kesempatan #untuk #berbicara #dengan #setelah #kongres #China #Sullivan majikan pulsa Biden mengharapkan kesempatan untuk berbicara dengan Xi setelah kongres China -Sullivan

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berharap untuk berbicara dengan Presiden China Xi Jinping setelah kongres China. Hal ini disampaikan oleh penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan. Meskipun hubungan antara kedua negara masih tegang, Biden berharap dapat membangun kembali hubungan AS-China setelah masa-masa sulit yang terjadi saat pemerintahan Trump. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.majikanpulsa.com.

sumber: news.yahoo.com